Harga Pakan Naik, Peternak Terancam Bangkrut

0 61

CIANJUR – Naiknya harga pakan ternak tidak hanya dikeluhkan para peternak, tapi para pedagang pakan juga mengalami yang sama. Kenaiakan pakan ternak tersebut tidak menentu setiap harinya.

Wilayah Cianjur merupakan daerah dengan lahan yang potensial untuk bisnis peternakan, sehingga banyak warga dan pendatang yang menginvestasikan modalnya untuk membuka bisnis peternakan.

Irman (46) seorang pedagang pakan mengatakan, sejak beberapa pekan terakhir harga beli pakan dari distributor tidak menentu bahkan setiap harinya harga berubah.

“Sejak tiga bulan yang lalu sudah terjadi kenaikan harga pakan dari tingkat agen atau distributor. Namun pekan ini harga tidak menentu dan terus merangkak naik,” katanya pada wartawan, Selasa (27/11).

Dia menjelaskan harga pakan ayam premium saat ini dijual Rp 400 ribu per karung yang sebelumnya hanya Rp 350 ribu per karung dengan berat 50 kilogram. Sedangkan harga pakan ikan pabrikan Charoen Phokphand sempat mencapai Rp 400 per karung yang sebelumnya hanya Rp 300 ribu per karung dengan isi 50 kilogram.

“Per karung kami mendapat keuntungan Rp100 ribu. Namun sejak tiga bulan terakhir kami sulit mendapat keuntungan karena harga beli hari ini akan berbeda keesokan hari,” katanya.

Dia menilai kenaikan harga pakan akibat biaya produksi dan bahan pokok yang mengalami hal sama.”Harus ada BUMD yang memegang atau memproduksi pakan, sehingga bisa di kendalikan harganya,” kata dia.

“Saat ini ketika harga naik, kami belum bisa menaikkan harga ke pembeli, baik petani atau peternak karena takut pelanggan hilang. Harapan kami harga dapat kembali normal, agar kami tidak merugi atau gulung tikar,” lanjutnya.

Sementara sejumlah petani dan peternak, mengatakan terpaksa membeli pakan karena kebutuhan pokok untuk ternak yang mereka pelihara dan budidayakan sekalipun mahal.

“Pakan merupakan kebutuhan pokok untuk perkembangan hewan ternak yang kami budidayakan. Harapan kami harga pakan dapat kembali normal agar hewan ternak kami tetap sehat dan layak jual,” kata Herman seorang peternak. (bay/sri)

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.