Jabar Bentuk Komite Kebijakan Mengantikan Gugus Tugas

Cianjurekspres.net  – Komite Kebijakan Penanganan Coronavirus Disease (Covid-19) dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jawa Barat (Komite Kebijakan Jabar, red) dibentuk Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil untuk mengganti Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Jabar.

Hal ini diatur dalam Keputusan Gubernur (Kepgub) Jabar Nomor: 475.5/Kep.581-Hukham/2020, tentang Komite Kebijakan Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Daerah Provinsi Jabar yang ditetapkan pada 1 Oktober 2020.

“Dengan adanya Komite Kebijakan tersebut, Gugus Tugas Percepatan Penanggulangan Covid-19 Jabar menjadi tidak berlaku. Jadi tidak ada lagi istilah Gugus Tugas,” kata Emil dalam keterangan tertulisnya, Senin (5/10/2020).

Emil menyebut, struktur organisasi baru kukuhkan tersebut sejalan dengan satuan tugas di pusat yang disinergikan dengan penanganan di Jawa Barat.

Sebagai informasi, Komite Kebijakan diketuai oleh gubernur Jabar. Wakilnya yakni panglima Kodam/III Siliwangi, panglima Kodam Jaya, kapolda Jawa Barat, kapolda Metro Jaya, ketua DPRD Jabar, kajati Jabar, wakil gubernur Jabar, serta para wakil ketua DPRD Jabar.

Dewan pakar terdiri dari akademisi di bidang epidemiologi hingga ekonomi serta ahli lainnya. Sementara Ketua Pelaksana Komite Kebijakan dijabat Sekretaris Daerah Provinsi Jabar Setiawan Wangsaatmaja.

Dengan adanya pengukuhan komite, Emil menginstruksikan ketua pelaksana Komite Kebijakan untuk memperkuat koordinasi dengan pihak-pihak terkait serta melakukan laporan rutin kepada pimpinan untuk mempermudah arahan.

“Jaga kekompakan. Kemenangan (melawan pandemi) kuncinya adalah kebersamaan, kejayaan kuncinya adalah kesatuan. Saya titip lupakan ambisi ego sektoral dan ego pribadi. Semua bersatu di sini (komite) agar Jawa Barat terbaik dan tercepat dalam pengendalian Covid-19,” tutur Emil.

Merujuk Komite Penanganan Pemulihan Ekonomi Nasional dan Penanganan Covid-19 oleh pemerintah pusat, Komite Kebijakan di Jabar membawahi Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Daerah Provinsi Jabar dengan Ketua Harian, Daud Achmad dan Satgas Pemulihan dan Transformasi Ekonomi Daerah Provinsi Jabar dengan Ketua Harian, Ipong Witono.

Emil menjelaskan, bahwa pihaknya merumuskan 36 indikator atau kategori yang saling berkaitan dalam penanganan pandemi global itu di Jabar.

“Satu indikator berhasil tapi indikator lainnya gagal, maka perang melawan Covid-19 tidak akan (berjalan) baik,” ucap Emil.

Kepada satgas pemulihan dan transformasi ekonomi daerah Provinsi Jabar, Emil berharap bisa berinisiatif, proaktif dan mengakomodasi semua strategi terkait pemulihan ekonomi di provinsi dengan penduduk hampir 50 juta jiwa ini.

Dari sisi ekonomi, Emil memaparkan bahwa meski terjadi pandemi, ekspor Jabar tertinggi di Indonesia dari Januari hingga Agustus 2020. Selain itu, investasi dan kenaikan pendapatan daerah dari pajak juga tinggi. Jabar pun akan fokus kepada UMKM dan daya beli masyarakat untuk mendorong ekonomi daerah.

“Mari kompak bekerja sama menangani kesehatan dan memulihkan ekonomi,” tutupnya.(rls/**)